Autotrof dan Heterotrof (Pengertian, Perbedaan, dan Contoh)

Autorof dan Heterotrof – sebuah istilah yang tidak asing lagi bagi kita, dimana setiap kali belajar biologi kita tidak sedikit menemukannya.
Kesempatan ini kita akan membahas pengertian autotrof dan heterotrof, persamaan autotrof dan heterotrof, dan lain sebagainya.

Pada dasarnya setiap organisme yang hidup dapat dibedakan menjadi 2 berdasarkan sumber pencarian energinya, yaitu: Autotrof dan Heterotrof.

Berikut ini beberapa penjelasan terkait organisme Autotrof dan Heterotrof.

Pengertian Autotrof

pengertian autotrof

Autotrof adalah suatu jenis organisme yang memiliki kemampuan untuk menghasilkan sumber makanannya sendiri.

Pada umumnya autotrof ini dalam menghasilkan makanannya hanya membutuhkan karbondioksida dan beberapa senyawa anorganik sederhana.

Uniknya, organisme ini bahkan ada juga yang mampu untuk menghasilkan nutrisi organik dari anorganik tersebut.

Organisme yang umumnya masuk kedalam kategori autotrof adalah tanaman (plantae).

Baca: Pengertian Kingdom Plantae (tumbuhan)

Hal tersebut dikarenakan organisme tanaman ini melakukan proses fotosintesis (pembuatan makanan sendiri) dalam memenuhi kebutuhan energi demi kelangsungan hidupnya. Fotosintesis sendiri merupakan cara tumbuhan untuk membuktikan jenisnya yaitu Autotrof.

Baca: Fotosintesis: Pengertian, Proses, Fungsi, Faktor, dan Hasil

Pada proses fotosintesis nutrisi beberapa bahan baku dan mineral yang mereka telah dapatkan dikumpulkan ke dalam sel khusus.

Sel-sel tersebut yang kemudian menyerap sinar matahari lalu mengubahnya menjadi energi untuk membantu dalam proses konversi makanan. Sehingga dengan adanya proses tersebut tumbuhan mampu membuat dan mengkonsumsi makanan meraka sendiri.

Karena kemampuannya dalam membuat makanannya sendiri atau membentuk tingkat dasar dari rantai makanan, autotrof sering dianggap sebagai produsen.

Klasifikasi Autotrof

Dalam prosesnya mensintesis senyawa yang bersifat organik seperti karbohidrat, protein dan lain sebagainya, Autotrof diklasifikasikan menjadi 2 ketegori, yaitu: phototrophs (fototrof) dan Chemoautotrophs (kemoautotrof).

Pengertian Fototrof

Fototrof adalah sebagian besar dari organisme tanaman yang memanfaatkan cahaya sebagai sumber energi mereka.

Organisme jenis memanfaatkan cahaya matahari sebagai alat pengubah karbondioksida dan air menjadi bahan organik untuk proses penyerapan energi.

Pengertian Kemoautotrof

Kemoautotrof adalah beberapa organisme seperti bakteri dan jamur yang mendapatkan sumber energi yaitu makanan dengan adanya proses reaksi kimia anorganik. kemoatotrof dalam prosesnya membuat makanan mengubah bahan anorganik menjadi organik.

Dalam membuat makanan organisme autotrof jenis ini membutuhkan oksigen sehingga disebut sebagai aerob.

Pengertian Heterotof

pengertian autotrof

Heterotrof adalah suatu organisme yang tidak memiliki kemampuan untuk membuat makananya sendiri. Sehingga dalam hal ini organisme heterotrof sangat bergantung pada organisme lainnya dalam memperoleh sumber makanan untuk memenuhi energi mereka.

Pada umumnya organisme heterotrof membutuhkan senyawa organik yang kompleks dari organisme lain seperti hewan dan tumbuhan. Senyawa kompleks tersebut bisa berupa karbon, nitrogen dan lain sebagainya.

Karena ketidakmampuan organisme heterotrof dalam membuat makanan meraka sendiri, heterotrof sering dianggap sebagai konsumen karena pada organisme ini terletak pada tingkat sekunder atau tersier.

Klasifikasi Heterotrof

Umumnya organisme hetrotrof terbagi menjadi 5 jenis yang berbeda dalam memperoleh makannya, yaitu: Herbivora, Karnivora, Omnivora, dan Detritivor dan Pengurai.

Pengertian Herbivora

Herbivora adalah suatu organisme heterotrof yang mendapatkan sumber makanan meraka sebagai energi yang berasal dari tumbuhan.

Kebanyakan dari organisme herbivora dapat memakan berbagai bagian dari tumbuhan, misalnya daun, bunga, akar, batang dan sebagainya.

Pada umumnya hewan jenis herbivora mencari makan bersama-sama di daerah seperti hutan maupun padang rumput.

Pengertian Karnivora

Karnivora adalah suatu organisme heterotof (umumnya hewan/animalia) yang memperoleh energi dengan memakan hewan lain.

Baca: Kingdom Animalia – Pengertian, Ciri-Ciri, Klasifikasi, Contoh

Pengertian Omnivora

Berbeda dengan karnivora dan herbivora diatas. Omnivora adalah jenis organisme yang memperoleh makanannya dari organisme tumbuhan maupun hewan.

Hewan jenis ini biasa disebut pemakan segala, karena ia dapat memakan tumbuhan dan hewan sekaligus.

Biasanya hewan omnivora ini mempunyai gigi yang tajam dan gigi seri yang digunakan untuk mengunyah atau momotong makanannya.

Baca: Pengertian kingdom animalia (hewan)

Pengertian Detritivor

Detritivor adalah suatu jenis organisme heterotrof yang mendapatkan makanan mereka dengan cara memecah tanaman dan hewan yang sudah mati.

Contoh-contoh dari hewan detritivor adalah cacing tanah, kumbang kotoran, kaki seribu dan lain sebagainya.

Pengertian Organisme Pengurai

Organisme pengurai adalah salah satu jenis organisme heterotrof yang memecah bahan organik dengan cara mengeluarkan enzim, contohnya: enzim

Organisme pengurai ini biasa disebut juga dengan dekomposer atau konsumen makro (sapotrof). Organisme pengurai disebut dengan konsumen makro karena memakan makanan yang ukurannya besar.

Perbedaan Autotrof dan Heterotrof

Berikut ini beberapa perbedaan organisme jenis autotrof dengan heterotrof, yaitu:

1. Produksi Makanan

Perbedaan yang pertama yaitu dalam hal sintesis makanan, dimana keduanya memiliki perbedaan yang sangat jelas sekali. yaitu autotrof mampu mensintesis makanan mereka sendiri sedangkan heterotrof tidak mampu melakukan sintesis makanannya sendiri.

2. Klorofil

Perbedaaan yang selanjutnya yaitu ada atau tidaknya klorofil. Umumnya jenis organisme autotrof memiliki klorofil untuk mengubah bahan baku anorganik menjadi senyawa organik dalam prosesnya untuk memperoleh energi.

Sedangkan heterotrof umumnya tidak mempunyai klorofil sehingga cara meraka untuk memperoleh makananya yaitu dengan mengkonversi senyawa organik yang bersifat kompleks menjadi lebih sederhana.

Baca: Pengertian Klorofil (Zat Hijau Daun)

4. Tingkatan Rantai Makanan

Perbedaan terakhir yaitu pada tingkatan rantai makananya dimana organisme jenis autotorof berperan sebagai rantai makanan pertama (produsen) sedangkan heterotrof sebagai termasuk rantai makanan kedua maupun ketiga.

Persamaan Autotrof dan Heterotrof

Selain adanya perbedaan antara keduanya, autotrof dan heterotrof juga memiliki persamaan yaitu:

1. Sesama Makhluk Hidup

Persamaan antara autotrof dan heterotrof yang pertama yaitu keduanya sama-sama termasuk organisme hidup yang menempati ekosistem tertentu.

Keduanya memiliki ciri-ciri dari makhluk hidup yang membuat mereka mempunyai kesamaan ciri.

2. Sesama Membutuhkan Cahaya Matahari dan Air

Keduanya baik autotrof maupun heterotrof sama-sama membutuhkan adanya sinar matahari dan air untuk dapat hidup serta memperoleh energi mereka dengan cara mengkonversi molekul kimia.

3. Sesama Membentuk Piramida Makanan

Dalam prosesnya membuat dan memperoleh makanan autotrof dan heterotrof membentuk sebuah piramida makanan.

Contoh Organisme Autotrof dan Heterotrof

Pengertian Autotrof dan Heterotrof

Berikut ini beberapa contoh organisme autotrof dan heterotrof:

1. Contoh Organisme Autotrof

Sebagai organisme yang membuat makananya sendiri, maka sebagian besar dari autotrof mengubah sinar energi dari matahari yang kemudian digunakan dalam proses fotosintesis.

Contoh organisme yang termasuk jenis autotrof adalah tumbuhan, alga, dan sejumlah bakteri lainnya.

2. Contoh Organisme Heterotrof

Organisme heterotrof biasa menyerap makanan dari organisme lainnya, sehingga tak heran jika heterotrof juga biasa disebut konsumen.

Hal tersebut karena memang didalam kehidupan, organisme satu ini tidak mampu membuat makanannya sendiri, alhasil ia menyerap berbagai organsime lainnya.

Contoh dari organisme heterotrof adalah semua jenis hewan, bakteri, jamur dan beberapa protista.

Demikian penjelasan mengenai autotrof dan heterotrof serta berbagai penjelasan lainnya. Semoga bermanfaat.

Bagikan Artikel melalui :